Aksi Eksplosif di Lintasan Balap Masih Menjadi Kunci

Pada blog terbarunya, komentator legendaris MotoGP™, Nick Harris, membahas apa yang menarik di mata para penggemar.

Dalam 75 tahun sejarah balap motor Kejuaraan Dunia, ada banyak alasan berbeda mengapa begitu banyak orang berbondong-bondong datang ke berbagai venue. Apa pun alasan penting tersebut, ada satu fakta yang lebih menonjol dibandingkan fakta lainnya. Kegembiraan dan kualitas balapan di lintasan telah, serta akan selalu menjadi, faktor terbesar yang menarik banyak pengikut. Fasilitas sirkuit, hiburan selain balapan, berkemah, harga tiket, hingga tempat parkir, semuanya telah berperan dalam beberapa tahun terakhir. Sebelumnya, perpecahan politik, dan bahkan sejarah memiliki pengaruh terhadap besarnya jumlah kehadiran penonton yang memecahkan rekor.

Pada 1952, diperkirakan sekitar 300 ribu penonton memadati Sirkuit Solitude dalam event pertama Grand Prix Jerman Barat. Tidak ada yang tahu pasti berapa banyak penggemar yang memacetkan strek sepanjang 11,4 km itu, hanya tujuh tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II. Ini adalah peristiwa yang sangat penting bagi rakyat Jerman Barat. Akhirnya, beberapa kejuaraan olahraga dunia diselenggarakan di tanah air usai berakhirnya perang, dan setelah dipecah menjadi dua dengan Jerman Timur.

Sembilan tahun kemudian, pada 1961, sirkuit jalan raya Sachsenring yang legendaris menggelar Grand Prix Jerman Timur yang pertama. Seperti di Solitude, kerumunan besar orang berbondong-bondong ke lintasan yang ditumbuhi pepohonan sepanjang 8,3 km. Tentu saja, mereka ingin menyaksikan Kejuaraan Dunia, tetapi hal itu juga memberi mereka kebebasan yang langka. Selama 12 tahun, Grand Prix memberikan kegembiraan bagi jutaan orang yang terjebak dalam Perang Dingin dan terjebak di balik Tirai Besi. Pada 1971, Dieter Braun dari Jerman Barat memenangiperlombaan 250cc. Polisi Stasi Jerman Timur bertekad menghentikan pemutaran lagu kebangsaan Jerman Barat saat seremoni podium. Mereka tahu bahwa 280 ribu massa partisan di Jerman Timur akan menjadi liar dalam memprotes segregasi. Stasi yang terkenal mematikan sistem alamat publik selain dari area pejabat FIM berada. Banyak dari massa masih merayakannya, meski ada pengawasan polisi dan anjing. Itu adalah momen yang sangat menyedihkan yang memberikan kesempatan kepada para penggemar untuk memprotes penderitaan mereka.

MotoGP™24 TELAH RILIS SEKARANG!

Babak baru dari video game resmi kini tersedia dengan motor dan pembalap Kejuaraan Dunia musim 2024, serta fitur-fitur baru termasuk Riders Market dan MotoGP™ Stewards. Bersiaplah dan mulai balapan Anda. Semuanya hanya di MotoGP™24!

BELI SEKARANG

Kisah serupa juga terjadi di sirkuit jalan raya lainnya, Brno di Cekoslowakia. Kerumunan besar menyaksikan kehidupan dari balik Tirai Besi selama tiga hari balap motor yang indah.

Perpecahan tersebut kini telah hilang. Namun, tradisi dan sejarah tidak pernah dilupakan. Lebih dari 150 ribu penonton terus berbondong-bondong ke Sachsenring dan Brno hingga Grand Prix terakhirnya digelar tiga tahun lalu.

Rekor jumlah penonton di Portimao, Jerez dan Le Mans musim ini menunjukkan betapa kerasnya semua orang telah bekerja untuk memahami apa yang diinginkan para penggemar. Kualitas balapnya terjamin, tetapi fans modern menuntut lebih banyak lagi. Mereka suka bersenang-senang, energi serta menikmati hiburan akhir pekan dengan harga yang pantas. Tak ada tempat yang lebih baik menggambarkan semua prinsip ini selain kebangkitan Le Mans dari keadaan biasa-biasa saja. Memberikan apa yang diinginkan para penggemar, dukungan Juara Dunia MotoGP™ asal Prancis, ditambah sinar matahari yang menyambut, membuat akhir pekan yang dingin, suram, tidak bersahabat, dan tanpa jiwa di tempat legendaris ini menjadi kenangan tak terlupakan.

Begitu banyak alasan untuk banyaknya penonton, tapi untungnya MotoGP™ tidak pernah kehilangan prinsip dasarnya. Yang pertama dan terpenting, Anda harus memberikan kesempatan kepada tim dan pembalap untuk berkompetisi di level kompetisi paling tinggi. Segala hal seputar balapan sangat penting untuk kesuksesannya. Namun, menurut saya, 297.471 fans yang berbondong-bondong ke Le Mans akhir pekan lalu pulang dengan kegembiraan setelah menyaksikan aksi eksplosif di lintasan balap.